Friday, May 22, 2009

Ironisnya Naik Trans Jakarta

Sore ini, seperti biasa gw cap cuz dari kantor dengan numpang ama bus Trans Jakarta A.K.A Busway ke halte jurusan Harmoni dan nanti disana dengan rasa girang setengah mati tinggal nungguin Hubby,,hehe,, gw emang sempat kesenangan tiada tara waktu Hubby bersedia untuk jemput gw di Halte Busway Harmoni.. Yes!! senengnyaaa karna gw terhindar dari antrean jurusan Kali Deres yang ramenya ga nanggung2 sampe bikin sesek nafas..ga berlebihan loh, cuma hyperbole dikit..hihihi.. engga ding.. beneran..

Nah hari ini gw seperti biasa nangkring dengan manis di dalam halte..dan drama singkat tentang kerasnya kehidupan di Jakarta pun dimulai.. mulai dari kakek2 yang ga bisa masuk antrian bus jurusan Pulogadung karena selain antreannya yang panjang dan berantakan, ga ada petugas transjakarta yang mempersilahkan dia untuk berdiri di barisan paling depan sesuai dengan peraturan dan fasilitas yang di agung2kan transjakarta : mendahulukan orang tua, anak2 dan ibu hamil. akhrinya setelah ikut mencoba ikut antri tapi keluar karna ga kuat berdesak2kan. kakek ini pun memilih duduk menunggu inisiatif dari petugas..untunglah ga lama kemudian ada ibu2 yang nyaranin kakek2 ini untuk ambil jurusan Kota ( Beos) yang sepi dulu yang nantinya juga singgah dihalte ini untuk terus ke bus jurusan Pulogadung daripada nungguin inisiatif petugas bus Pulogadung yang emang repot bener ngurusin penumpang yang bar2 ..akhirnya si kakek pun bisa naik bus jurusan Kota setelah si ibu nganterin si kakek sampe posisi istimewa tadi.. salut deh buat si ibu

Then abis itu ada lagi 1 wanita yang terpaksa keluar dari jalur antrean harmoni-Kalideres ( ini yang biasa gw naikin ) dengan sempoyongan dan duduk di kursi di depan gw.. kasian banget ngeliatnya hampir pingsan dan cuma ngandalin minyak kayu putih supaya kuat lagi. ironisnya, ga berapa lama dateng 1 cewe lagi yang langsung ngomong gini ke gw " mba, boleh duduk ga" udah ga kuat lagi " refleks gw kasi tempat duduk gw dan ternyata kasusnya sama, dia udah ga kuat antri sambil desak2kan.. aduh kejamnya dunia persaingan di Transjakarta.. sampe ngantri aja butuh kekuatan tersendiri .. ckck. eh gw juga inget dulu pernah ngantri sambil desak2 kan sampe sendal gw kelepas.. untung aja masih bisa diambil.. kalo engga ya terpaksa balik nyeker.. hehe..

Sebenernya, antrian sepanjang apapun ga bakalan bikin pingsan kalo semuanya teratur. yang jadi masalah ya sikap penumpang yang Egois, mau menang sendiri dan main hantam sana sini.. pengennya cepet2 sampe ga peduli untuk dorong sana, sikut sini.. belum lagi sikap kaya uneducated people yang doyan bikin antrian "memanjang" sepanjang jalan kenangan yang bikin antrean makin sesak dan amburadul karna memaksa masuk .. huh..







0 comments:

 
Template by suckmylolly.com - header candies by Tayoindesign